Make your own free website on Tripod.com

Ini adalah Diary (Buku Harian) saya. Memang Diary banyak dimiliki oleh kaum hawa. Tapi apa salahnya kaum Adam ikut membuat Diary. Tujuanku membuat diary tak lain sebagai curahan hati (curhat) dan sebagai bahan introspeksi ke depan.

Halaman ini terbuka bagi siapa saja yang mau membacanya...

 

 

 

 

Date

:

19 Februari 2005

Subject

:

Studi Ekskursi 2005, My Best Vacation in my whole life

Notes

:

 

 

Dear Diary,

 

          Studi Ekskursi (SE) 2005 yang dilaksanakan dari tgl 13 – 18 Februari beberapa waktu yang lalu masih terasa fresh sekali. Terus terang aku sangat senang dengan SE tsb. Terlebih ada seseorang yang ikut dan memberiku semangat utk menjalani hari. Siapakah dia? Sorry, no private question. Tanpa kehadiranmu, SE tsb terasa biasa-biasa saja.

Untuk tahun 2005 SE diadakan ke Bali. Waktu aku selesai mengerjakan soal Pemrograman V pada midsem 5, kami diberi kuesioner tentang SE mau diadakan kemana. Kalau ke Jakarta aku sih sering. Lha Pekanbaru – Jogja transitè neng Jakarta jé. Tapi kalau ke arah timur Indonesia aku belum pernah. Sejak saat itu teman2 seangkatanku pada ngomongin SE. Aku pun sudah bersiap-siap yakni membeli kamera. Aku sudah pesan ke saudaraku sejak Desember ‘04. Tapi sialnya pada saat2 menjelang keberangkatan aku malah sakit. Sakitnya sih ga parah2 amat. Cuma Flu dan demam sedikit. Awalnya tenggorokanku sakit pada Kamis sore (10 Feb 05), aku minum Obat Flu. Tapi aneh ga sembuh2 juga. Kondisiku masih saja ga fit. Jum’at dan Sabtu aku diajak renang sama Indra dan tetanggaku ku tolak. Ya maksudku biar sembuh dulu karena Minggu malam aku kan SE. Sampai Sabtu kondisiku masih tidak fit, akhirnya aku minum antiobiotik (Amoxicilin). Sampai Minggu sore juga masih sama cuma sedikit lebih baik. Akhirnya aku ganti dengan Amoxan.

Minggu Sore itu aku ragu ikut SE apa engga ya? Takutnya kondisiku makin parah saja. Namun kuputuskan untuk ikut. Alhamdulillah ternyata kondisiku makin membaik. Tapi persiapanku apa adanya. Barang2 yg kubawa ku masukkan ke tas dengan tergesa-gesa. Ya maklum sudah jam 5 sore kok belum siap. Akibatnya aku lupa bawa Tshirt SE dan kuitansi. Untungnya sih ga apa2. Aku sampai di kampus jam 20:45. Rupanya busnya belum datang. Kalo tahu bus baru datang sekitar jm 20:20, aku nyatai aja dulu. Ya waktu technical meeting katanya jam 19:30 sudah kumpul.

Gak tau ya, baru kali ini aku sakit udah minum obat koq ga sembuh2 sih. Emang aku pada waktu itu lagi mikirin seseorang. Tapi kurasa ga ada hubungannya. Malam itu kami berangkat dari kampus jam 9. Malam itu di bus dingin banget apalagi AC-nya ga bisa ditutup. Waktu itu aku pake Jumper kututupi semua kepala dan tangan. Wah malam itu jelek banget kondisiku. Setelah minum obat di bus ya agak baikan dikit.

Paginya kami sampai di Islamic Centre, Surabaya. Keadaannya masih agak meriang tapi sudah baikan. Akhirnya pada waktu di kapal Ferry di Pelabuhan Ketapang, aku yang lagi2 duduk2 di deck belakang kapal melihat keatas kabin. Disitu ada seseorang telah berdiri. Entah kenapa yang tadi lesu kembali bersemangat. Indah sekali memandangnya.

SE sendiri bagiku punya arti yg berbeda. Coba aja kalo liburan sama keluarga dengan liburan sama teman asyik mana? Memang kalo rame2 sama teman ada keterbatasan sih. Misalnya keterbatasan waktu. Kalau sama keluarga kita bisa main sepuasnya misalnya berenang sepuasnya tanpa dibatasi waktu dan lebih leluasa. Kan kita bisa bawa pakaian ganti. Makanya pas SE kemarin di pantai aku malah berusaha agar pakaian ga basah. Repot tar kalo harus salin ganti pakaian. Meski begitu tetap asik kok.

Memang baru pertama kali itu aku bepergian ke arah Timur. Biasa kota di timur Yogya yg pernah aku kunjungi adalah Semarang dan Purwokerto. Ya aku kan tinggalnya di Indonesia bagian Barat. Ternyata setelah masuk kota Surabaya, aku melihat perkembangannya lebih pesat daripada Yogya ya. Tapi yg jelas macetnya lebih parah dari Jogja. Kaya’nya lebih enak kuliah di Jogja ketimbang disana deh. Pas persimpangan traffic light mana aku lupa, aneh banget banyak banget percabangannya. Dan utk bus besar sulit utk memutar. Tapi pagi itu asyik banget deh. Sebelum pergi ke BPDE Jatim di jalan kami menyetel lagu Peterpan. Sampai sekarang aku seneng banget denger lagu “Kukatakan Dengan Indah”. Vidklip-nya itu lo. Mereka lagi naik bus. Dan ada juga di hotel. Ya tahu sendiri lah kalo aku lihat vidklip itu jadi teringat SE lagi. Apalagi gaya Ariel lagi nyanyi di bus itu lo keren abis, kubayangkan kalo itu aku yg lagi nyanyi... he 3x mungkin gak ya? Oya di diary ini ga kuceritakan secara lengkap alur cerita SE. Mungkin dari koleksi foto2 SE malah lebih mudah dipahami. Bagi yg mau koleksi foto2 SE punyaku dlm resolusi & size file yg maksimum dapat menghubungiku or kirim email/SMS. Foto2 di web ini sudah aku turunkan resolusi & file size-nya. Lagipula foto2 di web ini kupilih yg ada aku aja. Padahal masih banyak yg lain. Selain dalam format Jpeg, ada juga Avi & 3gp. Kalo Avi dibuka dng Windows Media Player/Software DVD Player juga bisa. Kalo 3gp dari HP, buka dengan Real One Player. Pokoknya video recording-nya oke juga kok. Alamat Email & SMS ada di paling bawah.

Kalo di Bali sih terus terang aku kurang tertarik. Aku senangnya pas di jalan2 protokol. Terutama di Imam Bonjol. Jalan di Denpasar kecil2 ya. Sama Jogja aja enakan di Jogja. Katanya pemda ingin mengadakan perluasan salah satu jalan, tapi karena ada kuburan orang Bali (namanya aku lupa) jadi ga berani menanggung akibatnya. Wah sama Bli Brate di ceritain panjang lebar deh. Dari Sempidi ke Ngurah Rai sekitar 45 menit, Bli Brate ngomong 30 menit. Apa ga capek nih Bli? Masalahnya nyetel lagunya cuma 10menit. Itupun lagunya jadul abiez. Lagunya Pance Pondaag nich...

Sepertinya Bali lebih cocok dikatakan kawasan pariwisata. Sama dengan Jogja, Kota Budaya. Tapi juga Kota Pelajar. Kalo Pekanbaru lebih cocok disebut Kawasan Industri. Karena kalo nyari kerja disana lebih sip daripada Jogja. Terutama di Batam. Selama aku berkeliling di Bali ada yg aku suka dan yg aku benci (ga suka). Yang aku suka karena disana kan kawasan Pariwisata jadi bisa kenalan sama Bule2 dong. Itung2 latihan English gitu. Meski di Jogja juga banyak sih. Lha wong guruku di EF banyak yg tinggal deket denganku. Ada yg di Prawirotaman, Suryodiningratan, dan Minggiran. Ada Monique, Daniel Batey (Dany) yg sekarang pindah ke Real English. Sebenarnya masih banyak lagi sih, cuma guru EF yg kutahu tinggal deket denganku cuma itu. Ya tentu ada temennya Monique & Dany juga. Sekarang aku ga tahu lagi kabar mereka. Kalo yg jelek dari Bali yg itu jalannya sempit. Selain itu ada lagi minusnya, namun tak dapat diceritakan disini. Ini berhubungan dengan Agama & keyakinan. Ternyata beruntung juga kuliah di Jogja. Jalannya masih lebih lebar. Pemkot sini sepertinya telah banyak melakukan pelebaran jalan. Tapi yg jelas Pekanbaru lebih sip dong. Di Pekanbaru dulu waktu SMU kalo kebut2an masih asyik. Naik mobil lagi. Tapi katanya sekarang makin padat. Jalan Dipo deket SMU-ku sering banget kumpul mobil2 gaul. Kalo nyari pasangan tajir anak pejabat kayaknya disitu tempat yg cocok.

Pada SE kemarin juga aku semakin dekat sama Pak/Bu Dosen yg ikut. Seperti Pak Sholeh. Wah pertama kali aku mau menyapa Bapak ini takut banget. Masalahnya aku sering buat salah. Ya soal itu ga perlu diceritakan disini. Tapi setelah omong2an ternyata Pak Sholeh itu baik banget. Lebih enak ngomong sama Pak Sholeh ketimbang sama Irvan (ketua panitia SE, yg juga teman seangkatanku) lo apa hubungannya? Aku pertama kali menyapa Pak Sholeh pada waktu mau berfoto bersama di Tanah Lot. Lalu dilanjutkan omong2an di Garuda Wisnu Kencana. Abis Pak Sholeh diam aja, ya kuajak ngomong. Kalau sama Bu Dina sih dari dulu udah sering omong2an, jadi ga asing lagi. Terus sama Pak Didik. Aku selama ini belum pernah omong2an apalagi diajar. Jadi ya baru pertama kali itu. Aku pertama kali omong2an sama Pak Didik setelah selesai foto bersama di Bali TV. Aku tanya aku boleh copy file dari digicamnya ga? Dengan ramahnya Pak Didik menjawab boleh saja. Tapi sayang karena Olympus memakai memory XD jadi ga support di digicamku.

Pada SE kemarin aku pilih bus A. Sebenarnya aku telat dalam pilih bus sampe kena omelan Irvan. Katanya “bayar lunas, kenapa ga langsung pilih busnya?”. Ya aku rencananya mo tanya2 temen pada di bus mana. Ternyata di Bus A asik juga lo. Terutama pas di Angkasa Pura, kan teman didepan kursiku (Dhani) menghilang pada waktu presentasi. Mungkin dia ga pede karena ga bawa Jas Almamater. Kurasa ini salahku juga sih, karena aku terlalu menakutinya. Tapi pas presentasi di Angkasa Pura ada yg ga bawa Jas Almamater juga engga apa2. Ya, mungkin bagi Dhani, SE kali ini kurang bermakna. Maafin aku ya Dhan, kalo aku yg menakut-nakutimu kalo ga bawa Jas ga boleh masuk. Terus masih ada enaknya di bus A. Mayoritas kan anak D3, jadi dapet kenalan baru. Makan malam di hotel Made Bali pada Selasa malam (15 Feb 2005) sekitar jam 19:30 terasa makan malam yang paling berkesan. Bukan karena lauknya tapi karena pada saat itu ada seseorang yang menyapaku dengan ramahnya. Aku sih makan apa aja doyan. Aku ga begitu milih2 makanan kok, yang penting Halal & sehat itu aja.

Pada hari terakhir, paginya aku naik ke tangga yg ga jauh dari kamarmu. Ceritanya aku cuma ngikutin temen yg barusan bangun tidur di kamar sebelah, namanya Widi. Ternyata malamnya dia tidur di kamar orang. Lalu berhubung ada temen yg ngajakin renang ya aku sih mau aja. Waktu itu si Pamungkas & Fajar melihat kami berenang. Lalu Pamungkas gabung, Fajar tidak. Tahu ngapain? Cuma nyari duit 500. Air kolamnya hangat karena ada penghangatnya padahal pagi itu dingin. Setelah beberapa menit datang Mas yg pegang kamera dari Prambanan Tour. Aduh di shoot nih. Jadi malu. Sayang di VCD kenangannya ga dimasukkan. Yah udah capek2 bergaya :-[

          Yang menjadi panitia SE tahun ini kebanyakan memang dari angkatanku. Karena pengurus Himpunan Mahasiswa Jurusan (HMJ) Teknik Informatika atau Humanika (Himpunan Mahasiswa Informatika) adl giliran angkatanku. Meskipun dari angkatan lain juga banyak. Untuk SE sendiri, kalau aku boleh memberi saran, kinerja kalian sudah bagus tapi masih ada kekurangannya. Seperti dalam desain logo kaos. Kok ya sederhana banget sih. Kata Irvan, designer-nya si Ari Sadewo ya? Memang dalam pembuatan logo kelihatan hal sepele dan bukan hal yg penting. Tapi dari situ terlihat kinerja panitia2 seperti apa. Mestinya kalo di antara panitia belum ada yg jago desain, ya dari jauh2 hari sudah mengumpulkan contoh2 logo. Misalnya logo Makrab Humanika 2002. Logonya keren. Jangan malu untuk minta nasehat sama orang yg lebih pintar. Ingat, diatas langit masih ada langit.

Yang aku kagumnya kok tema logo tsb bertepatan dengan keadaan cuaca waktu di Bedugul ya? Kan logonya bunder bulet2 warnanya biru. Seperti molekul air ya? Wah Si Ari bakat juga jadi peramal cuaca nih. Emang kalo bikin logo harus ada artinya. Dan arti logo SE kemarin ya itu, hujan di hari terakhir. Kaya’nya itu aja saranku. Untuk yg lainnya kinerja kalian boleh diacungi jempol. Ketua Panitia, si Irvan sudah bagus kerjanya mungkin kurang didukung sama bawahannya. Jadi terkesan dia kerja sendiri. Ya pada hal2 tertentu saja. Oya, satu hal lagi. Tolong direncanakan juga dimana akan Sholat. Ya tentu sudah di tanya sama biro jasa penyelenggara tour kira2 di objek yg akan dikunjungi ada Mushalla/T4 Shalat ga?

Jangan kaya di Kute. Harusnya diumumkan kita Shalat di GWK. Kalo di Jogger mana ada T4 Shalat lagi? GWK sendiri apa ada ya?

Kalaupun SE thn depan masih ada, semoga pengalaman SE thn ini dijadikan bahan referensi bagi panitia SE thn depan & selanjutnya. Katanya SE mau diganti ya? Ya terserah sih, yg penting udah ikut SE. Tinggal ambil KP. Sekarang yg bingung KP-nya apa dan dimana nih?

 

Alamat dari:

(you can also send complaint, request or suggestion here)

 

SMS            : 0813 287 37 187

Call             : 0274 74 31 123

E-mail          : rahmat_miftahul@yahoo.com

 

 

Catatan/Note:

Karena banyak yang protes dengan halaman ini sebelumnya, maka halaman ini saya edit kembali. Mohon maklum.

 

ç BACK